Penyakit Leptospirosis

Penyakit Leptospirosis


 
Ada banyak jenis bakteri yang menjadi penyebab penyakit. Dari sekian banyak penyakit yang disebabkan oleh bakteri salah satunya adalah Leptospirosis. Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Leptospira . Infeksi dapat terjadi karena bakteri Leptospira yang ada padahewan (umumnya tikus , sapi , babi dan anjing) menjalin kontak dengan manusia. Dalam kebanyakan kasus , leptospirosis menyebabkan penyakit ringan . Namun , pada beberapa orang, penyakit yang lebih parah pun bisa terjadi . Bentuk yang lebih parah ini sering disebut sebagai penyakit Weil . Untuk mengatasi Lepsotspirosis biasanya digunakan obat obatan antibiotik, dimana dengan pengobatan antibiotik sebagian besar berhasil menyembuhakan jenis penyakit ini.
Penyebab penyakit Leptospirosis
Penyebab penyakit Leptospirosis adalah strain bakteri yang disebut leptospira , yang ditemukan pada hewan tertentu dan dapat menyebar ke manusia. Leptospirosis dapat ditularkan ke manusia melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau jaringan yang berasal dari hewan yang terinfeksi, atau melalui kontak dengan tanah atau air yang terkontaminasi dengan urin dari hewan yang terinfeksi . Bakteri biasanya masuk ke tubuh manusia melalui luka atau abrasi kecil di kulit. Bakteri juga dapat melewati selaput lendir seperti kulit yang melapisi mulut, hidung dan bagian depan mata . Bakteri juga dapat terhirup dan masuk ke dalam tubuh melalui paru-paru . Setelah bakteri Leptospira memasuki tubuh, ia memiliki kemampuan untuk lulus melalui aliran darah dan sistem getah bening ke organ internal. Seperti yang diketahui Hewan di negara-negara di seluruh dunia memili bakteri Leptospira, tetapi terjadinya infeksi lebih sering terjadi di daerah dengan iklim tropis.


Gejala penyakit Leptospirosis

Gejala penyakit leptospirosis biasanya terjadi secara tiba-tiba sekitar 7 sampai 14 hari setelah terserang bakteri leptospira. Dari beberapa kemungkinan gejala yang timbul, diantaranya adalah penderitanya akan mengalami demam, panas dingin, sakit kepala yang datang secara tiba tiba, mual dan muntah kehilangan selera makan, neri otot, batuk dan ruam dalam waktu singkat. Gejala ini biasanya akan hilang dalam waktu 5 hari sampai satu minggu. Pada sebaian orang yang mengalami leptospirosis yang lebih parah biasanya akan mengalami gejala seperti kaki bengkak, nyeri dada, dan batuk darah.

Pengobatan Penyakit Leptospirosis

Pengobatan utama pada penyakit leptospirosis adalah pemberian antibiotik. Antibiotik yang paling sering digunakan adalah antibiotik penisilin (amoksisilin atau ampisilin ) atau doksisiklin . Antibiotik biasanya diresepkan sesegera mungkin setelah leptospirosis didiagnosis . Pada leptospirosis ringan , tablet antibiotik mungkin semua yang diperlukan . Dalam kasus yang lebih berat , antibiotik diberikan ke dalam pembuluh darah dengan cara disuntikan ( antibiotik intravena ). Pemberian obat anti biotik bisa berlangsung selama satu minggu.

Dalam kasus leptospirosis yang lebih parah, biasanya pasien akan dirawat di rumah sakit. Beberapa orang mungkin cukup baik untuk meninggalkan rumah sakit dalam beberapa minggu , sementara yang lain mungkin memerlukan beberapa bulan perawatan di rumah sakit . Hal ini tergantung pada seberapa baik pasien merespon terhadap antibiotik dan tingkat kerusakan organ

Post a Comment

Copyright © 2021

referensi sehat