Risiko Obesitas (Kegemukan) Selama Kehmilan

Obesitas atau kegemukan selalu menjaadi ancaman. Terlebih jika seseora dalam keadaan hamil. Dampak yang mungkin terjadi tidak hanya dirasakan oleh ibu hamil itu sendiri, tetapi jugan menjadi ancaman bagi bayi yang sedang dikandungnya. Seseorang bisa kitatakan Obesitas apabila index massa tubuh atau BMI> 30 kg / m2. Apa saja resiko obesitas bagi ibu hamil?. Berikut pembahasannya.

Dampak Obesitas Yang terjadi Pada Ibu hami

Diabetes gestasional

Wanita gemuk hamil memiliki 3 kali peningkatan kemungkinan menderita diabetes gestasional dibandingkan dengan wanita hamil yang memiliki yang normal BMI. Gestational diabetes adalah suatu kondisi di mana diabetes muncul untuk pertama kalinya selama kehamilan. Ini sering reda setelah melahikan bayi, tetapi meningkatkan risiko masa depan untuk menderita diabetes.

Pemmbekuan Darah

Wanita obesitas yang sedang hamil memiliki peluang lebih tinggi terjadinya pembekuan darah di pembuluh darah dibandingkan dengan wanita yang tidak hamil. Jika Anda mengalami obesitas, kemungkinan memiliki bekuan darah (terutama di kaki) yang lebih meningkat.

Preeklamsia

Preeklamsia adalah suatu kondisi yang terkait dengan tekanan darah tinggi dan kadar protein yang tinggi dalam urin. Hal itu dapat menyebabkan pembengkakan pada pergelangan kaki, kaki dan tangan, nyeri di tulang rusuk, masalah visi dan sakit kepala. wanita hamil obesitas (BMI> 35 kg / m2) memiliki kesempatan lebih tinggi (risiko meningkat 2 kali) preeklampsia.

Kekurangan Vitamin D

Ibu hamil yang mengalami obesitas memiliki peningkatan risiko kekurangan vitamin D. Disarankan bahwa wanita hamil obesitas melengkapi diet mereka dengan 10 mg vitamin D per hari.

Resiko Saat Melahirkan

Kemungkinan perdarahan setelah melahirkan mungkin lebih tinggi setelah persalinan pada wanita obesitas. bedah sesar mungkin diperlukan lebih umum pada wanita obesitas. Ini dapat dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari komplikasi termasuk infeksi dan komplikasi akibat anestesi.

Dampak Yang mungkin Terjadi Pada Bayi

Risiko Obesitas (Kegemukan) Selama Kehmilan
Obesitas menyebabkan berbagai komplikasi selama kehamilan yang dapat mempengaruhi bayi. Beberapa dari obesitas tersebut antara lain:

Kelahiran Prematur

Obesitas meningkatkan kemungkinan kelahiran prematur bayi. bayi prematur mengalami risiko kesehatan yang mungkin berlangsung untuk jangka waktu pendek atau panjang Karena mereka tidak sepenuhnya dikembangkan dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang lahir setelah penuh 39 minggu kehamilan.

Keguguguran

Wanita hamil yang memiliki nilai BMI yang tinggi memiliki kesempatan lebih tinggi untuk mengalami keguguran atau memberikan kematian pada bayi. Bayi-bayi ini juga beresiko tinggi meninggal segera setelah melahirkan.

Makrosomia

Makrosomia adalah suatu kondisi dimana bayi lebih besar dari normal. Kesempatan bayi dengan berat lahir yang tinggi lebih dari 4 kg pada wanita hamil obesitas adalah 14% dan dua kali lipat tingkat diamati pada BMI wanita hamil normal. bedah sesar dianjurkan agar tidak membahayakan bayi karena mereka mungkin merasa sulit untuk melewati jalan lahir dan mungkin terjebak. Bayi yang lahir dengan lemak ekstra mungkin memiliki kesempatan lebih tinggi menjadi obesitas di kemudian hari.

Kecacatan Lahir

Bayi yang lahir dari ibu hamil yang mengalami obesitas memiliki kesempatan lebih besar menderita cacat lahir pada tubuh mereka, seperti cacat pada tabung saraf (spina bifida) dan cacat jantung.